BKSDA Pantau Hewan yang Masuk ke Kaltim

Kepala BKSDA Kaltim Sunandar Trigunajasa. (Andrie/Disway)

===

Balikpapan, Diswaykaltim – Masih menjangkitnya virus corona di beberapa negara di dunia, membuat sejumlah instansi terus meningkatkan kewaspadaan. Tak terkecuali yang dilakukan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Kalimantan Timur.

Sejak ramainya pemberitaan mengenai penyebaran wabah virus corona ini, BKSDA langsung mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan dari keluar-masuknya hewan di Indonesia umumnya dan Kaltim pada umumnya.

Kepala BKSDA Kaltim Sunandar Trigunajasa mengatakan, hewan-hewan yang disebut sebagai cikal bakal munculnya virus yang telah mematikan lebih dari ratusan orang di Wuhan, Tiongkok. Sehingga ia akan mengecek dengan teliti kesehatan hewan yang masuk ke Indonesia atau Kaltim.

“Awalnya hewan yang disebut awal virus ini. Maka dari itu hewan yang masuk ke sini (Indonesia/Kaltim) pasti kami cek detail,” ujarnya.

Meski diakui saat ini belum ditemukan kasus virus corona di Indonesia. Namun langkah pencegahan wajib dilakukan agar wilayah Kaltim tetap aman.

“Kami punya jaringan dokter hewan, juga hewan yang keluar dan masuk. Ada surat-suratnya. Ini akan kami periksa lebih dalam lagi dan teliti,” jelasnya.

Diakui Sunandar, dalam seminggu, di Kaltim terdapat puluhan hingga belasan hewan yang keluar atau masuk dari luar kota bahkan luar negeri. Namun untuk yang tidak terdata, ia tidak dapat memastikan.

Saat ini untuk mengantisipasi virus corona, BKSDA telah menyiapkan biosecure atau cairan yang digunakan mensterilkan virus dari hewan yang baru datang.

“Wilayah Kaltim dan Kaltara juga kami antisipasi,” ujarnya. (bom/hdd)

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*